Wednesday, November 21, 2012

: Hentikan Kekejaman Ini Wahai T.R.Z ! :



Sejak 14 November 2012 sehingga saat ini, kekejaman terhadap Gaza terus menerus dilakukan sehingga mengorbankan banyak nyawa. Mereka (Tentera Rejim Zionis) tidak berperikemanusian. Mereka mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan nasib penduduk di Gaza. Ibu kehilangan anaknya, anak kehilangan ibu dan bapanya, adik yang kehilangan abang dan akaknya. Akak kehilangan adik-adiknya. 




Mereka tidak fikir ke mereka juga mempunyai keluarga? Cuba bayangkan mereka berada di tempat mereka, kehilangan ahli keluarganya dalam keadaan terpaksa merelakan kematian hanya sekelip mata. Mereka pasti marah kan? Mereka pasti ingin membalas dendam atas kematian keluarga mareka kan?Bayangkan, mati akibat di bom, ditembak sesuka hati dan tanpa rasa simpati. Mereka pasti marah kalau ahli keluarga mereka di bom, ditembak begitu bukan?  

Sebab apa kekejaman ini berlaku. Atas sebab mereka ingin melindungi diri. Tapi pernah tak berfikir atau tersentuh hati bila melihat kesan daripada kekejaman mereka terhadap Gaza. Apa yang berlaku? Banyak pertumpahan darah, banyak kanak-kanak yang trauma akibat dari kekejaman ni. Mereka tidak terfikir ke, takde otak ke, yang penduduk Gaza juga mahukan dirinya dilindungi. Alasan kekejaman tak masuk akal, tidak relevan, tidak berperikemanusiaan, pentingkan diri sendiri. Aku memang tak puas hati betul dengan tindakan tentera zionis ni. Aku tahu la diorang ni ada senjata yang hebat dan tidak dapat ditandingi. Tapi mereka ada hati dan perasaan bukan ?. Boleh tak gunakan hati mereka dan perasaan yang mereka ada ni untuk hentikan kekejaman yang telah mereka buat ke atas penduduk Gaza. Tolonglah hentikan kekejaman ini terhadap penduduk Gaza yang tidak berdosa ini. 

Bagi membantah pergolakan yang berlaku sekarang. Aku kenalah merelakan hati ini untuk menghentikan pembelian burger-burger dari McDonald. Wahh! meraung aku. Tapi aku tekad jua untuk melepaskan makanan kegemaranku ni untuk melindungi orang-orang Islam yang tidak berdosa ini.


Lagi satu aku ingin berpesan kepada semua terutamanya umat Islam bagi mendoakan kesejahteraan dan perlindungan terhadap penduduk Gaza. Mereka tidak berdosa dan teraniaya. Setiap kali solat aku akan berdoa supaya Allah SWT menurunkan bencana terhadap orang-orang Israel ni. Kekejaman mereka ni harus dibalas dengan bencana dan mala petaka dari Allah SWT.


Korang perlu tahu sesuatu pasal Tentera Rejim Zionis ni. 

Korang tahu tak bagi tentera Zionis yang berjaya mengorbankan banyak nyawa. Mereka akan dinaikkan pangkat. Apa pendapat korang pasal ni? KEJAM bukan ! TAKDE PERIKEMANUSIAAN bukan !


Marilah sama-sama kita elakkan dari membeli barang-barang dari Israel untuk membantah setiap apa yang mereka lakukan sekarang !

: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

Wednesday, November 7, 2012

:Kisah Diana & Dia --> Chapter 5


Semester dua bermula.
Diana amat merindui kekasihnya setelah sebulan tidak berjumpa kerana cuti semester. "Rindunya aku pada kamu, Daniel". Semester dua sudah pun bermula. Percintaan Diana dengan Daniel berjalan dengan lancar tanpa ada sebarang masalah. Yelah, orang bercinta mula-mula memanglah indah-indah belaka. 
Diana menunggu Daniel di tempat biasa. "Mana Daniel ni?Penat aku turun tangga yang berbelas-belas anak tangga ni tapi tak turun-turun juga. Aku kangan sama kamu Daniel". Bisiknya di dalam hati sambil menunggu Daniel. 
Sesudah lama bercuti, ini merupakan kali pertama dia bejumpa dengan Daniel setelah sebulan bercuti. "Awak, rindulah kat awak. Awak rindu saya tak?" Soalan mengada-ngada Diana tujukan kepada Daniel. Daniel membalas soalan Diana. "Mestilah saya rindu sama awak. Kalau tak rindu tu bukan Daniel la. Hehe." 
Cinta mereka makin lama makin meruntun jiwa. Diana bahagia disamping Daniel. Begitu juga Daniel bahagia disamping Diana. 

Sambutan Hari Kemerdekaan di Dataran Cendekia.
Diana dan Daniel bertemu di tasik dan jalan beriringan menuju  ke Dataran Cendekia. "Awak, awak ingat tak hari ini hari apa?". Kata Diana kepada Daniel. "Mestilah ingat, hari ini hari ulangtahun percintaan kita yang pertama kan?". Daniel membalas dengan senyuman di bibir. "Ingat pun awak kan. Ingatkan dah tak ingat hari ini hari apa kan. Mujo awak ingat. Kalau tak saya merajuk nanti. Susah awak nak pujuk tau". Daniel bebisik ke telinga Diana "Happy anniversary yang pertama, Diana". Diana dengan senyum meleret membalas "Happy aniversary yang pertama Daniel". Bebunga-bunga hati kedua-dua pasangan dua sejoli. Percintaan mereka disambut oleh sinaran dan dentuman bunga api pelbagai yang dilepaskan diangkasa.
Setiap kali hari kemerdekaan, 31 Ogos. Mereka juga turut meraikannya bersama-sama hari ulangtahun percintaan mereka.  

Semakin lama percintaan mereka, mereka telah dihimpit badai dan taufan. 

Diana sangat suka berkawan dengan lelaki. Diana bukan berniat untuk jadikan kawan lelakinya sebagai yang teristimewa kerana Diana sedar dia sudah ada Daniel. Tetapi Diana tersilap langkah. Diana rancak berkawan dan berhubungan dengan kawan lelakinya itu yang dikenali sebagai Zikri. Diana dan Zikri selalu berbalas message. Diana agak nakal ketika itu. Diana semakin hari semakin rapat dengan Zikri. Tetapi, malangnya Zikri hanya menganggap hubungan mereka sebagai seorang sahabat sahaja. Diana putus harapan apabila rupanya hubungan baik yang tercipta antara Zikri dan Diana adalah dusta semata-mata. Diana akui Diana tersilap langkah dan bersalah dengan Daniel kerana dia berkawan dengan Zikri tanpa pengetahuan Daniel.
Akhirnya, cerita antara Diana dan Zikri sampai ke Daniel.
Bip! Bip! Message masuk ke dalam inbox Diana.

Daniel  :    "Diana, petang ni kita jumpa kat tasik". 

Diana   :    "Baiklah, tapi hal apa Daniel?"
Daniel  :    "Datang je kat tasik pukul 4.30 petang nie. Jumpa nanti"

Diana tidak sedap hati apabila menerima message dari Daniel mengatakan dia mahu berjumpa dengannya. "Kenapa dengan Daniel?. Takde ribut, Takde taufan hantar message macam tu".


Mereka berdua bertemu di tasik.

Diana tidak berani memulakan bicara kerana muka Daniel agak masam dan ketat ketika tu. Daniel memulakan bicara.

Daniel :   "Saya dah dengar macam-macam pasal awak dan budak lelaki kelas awak. Betul ke apa yang saya dengar dari diorang?"

Diana  :   "Daniel, awak dengar pasal apa tentang saya?"
Daniel :   " Saya dengar budak lelaki kelas awak tu bagitahu kawan saya yang awak berdua ada pape. Betul ke?"
Diana menafikan apa yang ditanyakan oleh Daniel.
Diana  :   "Kitorang kawan biasa je Daniel, takde apa-apa pun antara kitorang"
Daniel :   "Kalau bukan. Kenapa kawan lelaki awak tu cerita macam-macam kat kawan saya pasal awak dan dia?"


Diana sedih apabila Daniel meninggikan suara dan dalam masa yang sama muka dia sangat kecewa. Diana akui dia salah sebab berkawan dengan lelaki lain sedangkan dia sudah mempunyai kekasih. Apa yang diceritakan kawan Daniel kepada Daniel sangat memberi tekanan kepada Diana ketika itu. Diana yakin cerita yang disampaikan kepada Daniel seratus peratus berlainan daripada apa yang berlaku sebenarnya. "Siapalah yang sanggup buat-buat cerita pasal aku. Apa dosa  aku pada diorang ahh? Nak fitnah aku sampai macam ni sekali."


Daniel amat kecewa sekali menerima perkhabaran itu daripada sahabatnya. Diana mula menitiskan air matanya. Diana takut sekali jika Daniel berkira-kira untuk meninggalkannya disebabkan cerita bukan-bukan itu. Diana menangis di depan Daniel dan akui cerita yang didengar Daniel salah seperti apa yang berlaku. Daniel mempercayai Diana. Diana nampak Daniel berbelah bagi untuk mempercayainya atau tidak. "Kalau betul cerita awak Diana, boleh tak awak berjanji dengan saya. Tolong jangan rapat lagi dengan kawan lelaki awak tu. Saya sayang sangat kat awak Diana. Tolonglah berjanji dengan saya". Air mata Diana berjujuran membasahi pipi. Dengn suara sedu sedan "Saya berjanji dengan awak Daniel. Saya tidak akan mengulangi perbuatan saya ni". Diana nampak Daniel juga menitiskan air mata kekecewaan. Selepas kejadian itu, mereka berdua berbaik semula.



Diana akui percintaan di antara mereka tidak selalu indah. Kadangkala ada yang berbuat cerita mengenai Diana mahupun Daniel. Diana tidak tahu kenapa ada yang sanggup meruntuhkan percintaan mereka yang telah terbina. Ada sahaja cerita yang sampai ke telinga Daniel mengenainya. Diana tetap kuatkan semangat untuk meneruskan pelajarannya dan percintaannya dengan Daniel. 

Diana menerima keputusan yang cemerlang untuk semester akhirnya. Dia amat berbangga dengan keputusannya iaitu memperoleh keputusan 3.67 dan sekaligus mendapat keputusan 3.44 untuk keputusan keseluruhannya. Walaupun Diana tidak berjaya mendapat keputusan keseluruhannya atas 3.50 tetapi dia amat berbangga dengan potensi dirnya sehingga mendapat anugerah dekan sebanyak tiga kali. Walaupun dia belajar sambil bercinta dengan Daniel. Diana tidak lupa tanggungjawab dia sebagai seorang pelajar dan sebagai seorang anak kepada emak dan abahnya. Diana sangat berterima kasih kepada Daniel kerana sepanjang dia berada di universiti tersebut, Daniel banyak membantu dan memberi tunjuk ajar di dalam pelajaran dan selalu memotivasikan diri Diana. Begitu juga Diana, Diana akan membuat perkara yang sama kepada Daniel. Mereka saling bantu membantu di dalam pelajaran sehingga kedua-duanya memperoleh keputusan yang baik di dalam peperiksaan.


Berakhirlah kisah mereka di universiti ini sebagai pelajar diploma.

Diana amat sedih kerana selepas ini dia akan meninggalkan Daniel. Diana akan pulang ke kampungnya sebelum menunggu panggilan sambung belajar ke peringkat ijazah. Diana amat sedih kerana Daniel akan berada jauh darinya. Diana akui bukan senang untuk berjumpa Daniel selepas ini. Dengan adanya telefon, mereka dapat menghubungi antara satu sama lain. 



(bersambung..)



: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

Tuesday, November 6, 2012

:Kisah Diana & Dia --> Chapter 4

"Happynya aku hari ini! Daniel tu sweet jugak kan.. yeahhhh!"


Selepas Diana bertemu dengan Daniel buat pertama kalinya. Hubungan mereka semakin rapat hari demi hari. Mereka saling bertemu di food court, tasik dan berjalan-jalan keliling U. Di situlah cinta mereka saling putik-memutik, saling sayang-menyayangi, saling cinta-mencintai sehingga kawan-kawan Diana dan Daniel mengenali mereka berdua.
Persembahan pelajar semester 1.



Selepas usai sahaja solat maghrib, Diana ditemani teman sebilik menuju ke Dataran Cendekia. Mereka menuruni anak tangga untuk menuju ke Dataran tersebut. Malam ni akan diadakan persembahan bagi pelajar semester satu mengikut kursus. Diana  bersemangat sekali untuk menghadirinya kerana Daniel turut terlibat dengan persembahan tersebut untuk kursusnya. Sesudah sampai Diana dan rakan sebiliknya di Dataran Cendekia, Diana melilaukan matanya untuk mencari Daniel. "Mana si Daniel ni?" Diana mencapai telefon bimbitnya. 

Diana     :  "Di mana awak Daniel?. Tak nampak pun awak?". 
Daniel  : "Ada-ada. Tengah mekup dan bersiap-siap ni". Awak di mana    Diana?"
Diana     :  "Saya ada kat tangga ni. Saya nampak awak. Awak datanglah sini".
Daniel    :  "Baiklah. Saya datang sana. Tunggu. =)"

Mereka berdua pun bertemu. Diana kagum melihat Daniel. "Betul ke dia nak berlakon ni?. Macam tak percaya je Daniel ni. Haha." Gelak Diana di dalam hati". 

Satu demi satu persembahan menunjukkan kebolehan dan kemampuan masing-masing. Diana tertarik dengan satu persembahan dari kursus Perakaunan. Persembahan mereka diselitkan dengan Lagu Megat Nordin. Itu merupakan lagu pertama dalam versi kelantan yang didengari oleh Diana. 

Baru tengok ambo raso bekene,

Ore jangok serto come,


Ore sedap kelih amboi kulit putih,
Lemoh lembut gayo baik budi bahaso,
Sari tok kelih aii nok duduk toklih,
Ati dale dado toktau nok kato..

Tapi ambo bimbe takutnyo laye,
Mugo balik kawe serbo serbi kure,
Demo ore come serto sedap kelih,
Ramai ore bekene buleh tehe nok pilih..

Baru tengok hati bekene...

Duk nati-nati, nati nok tengok,
Puah bediri ambo duduk congok,
Duk tunggu-tunggu, tunggu nok kelih,
Dipasar minggu di wokaf che yeh...

Bo moleknyo lalu nok tegur raso malu,
Nok sebut tok keno mugo tak tahu namo,
Bimbe takutnyo maroh ke buleh pekdoh,
Ambo hile gamok dio tengok ambo tengok...

Napok-napok tu ado gayo
Ambo senyum gak dio suko,
Nyo mari brani gak sreto metro
Ado giye doh balik ambo...

Baru tengok hati bekene...

Chorus..

Ambo cubo nok masuk dekat,
Kalu buleh ambo nok tanyo,
Kalu sudi tolonglah jawab,
Adik manis siapo namonyo...

Baru tengok hati bekene.....


Diana mendengar setiap bait lirik lagu tersebut. "Satu hape pun aku tak paham! Ape orang nie nyanyi ha?"Belum sempat Diana memahami setiap bait lirik lagu "Ambo Raso Berkene", Diana menerima panggilan dari Daniel. Daniel telah menyanyikan lagu tersebut melalui corong telefon. Daniel telah memberikan lagu tersebut buat Diana. "Terima kasih Daniel". Hati Diana berbunga-bunga setelah menerima panggilan dari Daniel. " Daniel ni sangat romantik lah".

Tibalah giliran Daniel berlakon bersama-sama teman sekursusnya. 

   "Selepas ni Daniel akan berlakon. Macam tak percaya je kan kekasih aku nak berlakon. Tak sabarnya nak tengok dia". Diana memberi fokus yang amat mendalam untuk melihat kekasihnya. "Haaah?! Dia jadi Pondan?..Huawahuwahuwa.." Gelak sakan Diana. Tapi dalam hatinya "Wah, tak sangka Daniel ni seorang yang berani. pegang watak bukan seratus peratusnya lelaki. Memang jadilah watak dia". Kagum dan bangga Diana mempunyai kekasih hati yang pandai berlakon. Daniel jalan melenggang lenggok seakan-akan seorang perempuan untuk menjayakan wataknya. Dan ternyata berhasil apabila menerima tepukan gemuruh daripada para penonton. Bagi Diana, malam itu merupakan malam yang terindah buatnya dan teryata Daniel sangat menghargainya sebagai seorang kekasih. 



Keputusan semester satu.
Diana amat kecewa apabila keputusan peperiksaan semester pertama hanya mendapat 2.96. Bukan disebabkan percintaan Diana dan Daniel. Tetapi apabila Diana di tempat baru, Diana mempunyai masalah iaitu sukar untuk menyesuaikan diri dengan keadaan sekeliling, bagaimana cara untuk belajar dengan cara yang betul kerana cara belajar sebagai pelajar U dan pelajar sekolah adalah berlainan baginya. Dia tidak menyesal dengan keputusan yang diperolehinya. Diana bertekad dengan dirinya untuk memperbaiki keputusan untuk semester depan. Dia akan tunjukkan kepada keluarganya dan kawan-kawannya, dengan bercinta, Diana juga boleh berjaya seperti orang lain. Bercinta bukan penghalang kepada dirinya untuk berjaya. 

(bersambung..)


: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

Monday, November 5, 2012

:Kisah Diana & Dia --> Chapter 3

Bermulalah kisah Diana & Daniel sebagai sepasang kekasih.. 
Diana menerima message dari Daniel. Daniel menyatakan hasratnya untuk berkawan dengan Diana dengan lebih rapat. Diana berbisik dalam hati "Sah! Daniel dah buang tebiat. Tetiba je nak berkawan balik. Apehal mamat nie?". Diana pun melayan Daniel. Dalam masa yang sama, Diana juga berkawan dengan Darren. 

Makin lama makin rapat Diana dan Daniel sejak kejadian Diana bertemu dengan Darren. Diana yakin Darren mesti ada menceritakan sesuatu pasalnya kepada Daniel sebab mana mungkin Daniel ingin berkawan dengannya semula. "Daniel kan sombong bagai. Konon budget HOT!". Getus dalam hatinya.


Diana mula keliru dan buntu..

Diana mula keliru apabila Daniel mengajaknya untuk menjadi "teman rapat". Dalam masa yang sama Darren juga ada menyatakan hasratnya untuk menjadikan Diana sebagai "teman rapat". Dia keliru untuk membuat pilihan samada mahu menerima Daniel atau Darren. Makin buntu dibuatnya. "Argghhhh! Tensen aku. Daniel atau Darren?. Darren sangat baik bagi aku. Dia tak merokok. Tapi Daniel merokok. Daniel pula walaupun merokok, tapi dia yang aku kejarkan sekarang nie.". Diana harus membuat pilihan dengan tepat. Bagi Diana, Daniel agak memaksa. Daniel hanya memberi masa semalaman sahaja samada mahu menerimanya atau tidak. "Aku tidak ada masa lagi untuk membuat pilihan. Ni je peluang aku untuk bersama dengan Daniel. Argghhh! Terima jela dia. Bukan susah pun. Tak suka nanti aku buang jela dia". Diana akhirnya menerima Daniel sebagai "teman rapat"nya tanpa memikirkan Darren.

Diana sekarang sudah mempunyai "teman rapat" yang diinginkan selama ini. Diana sangat bangga dan gembira dengan kebolehan dirinya untuk membuatkan Daniel jatuh hati padanya. Dalam masa yang sama Diana berjaya menyahut cabaran sahabatnya, Zura. "Ha! terbukti kebolehan aku sekarang. Kan Daniel dah jatuh sayang kat aku. Budget HOT konon. Tapi akhirnya jatuh juga ke tangan aku. haha". Diana dan Daniel mula berkasih sayang. Mereka hanya message dan call sahaja tanpa bertemu. Akhirnya, Daniel menyatakan hasratnya untuk bertemu dengan Diana setelah seminggu mereka mempunyai hubungan "teman rapat". Diana agak takut untuk bertemu dengan Daniel kerana ini merupakan pertama kali dia keluar berdua dengan seorang lelaki. Tetapi dengan hati yang berbunga-bunga, Diana menerima pelawaan Daniel untuk bertemu di food court.


Pertemuan buat pertama kalinya..
Diana bersiap-siap untuk bertemu dengan Daniel. Memandangkan sudah malam, Diana tidak berhias sakan untuk bertemu dengan Daniel. Diana hanya memakai T-shirt dan berseluar track saja. Diana menuju ke food court. Diana menuruni anak tangga ke food court. Langkahnya terhenti di anak tangga menuju ke food court. "Huh! Takutnya aku nak jumpa dia. Manelah dia ni. Aku tak nampak pun batang hidung mamat nie. Dia datang ke tak nie?" Diana mula gelisah takut-takut mamat ni tidak datang dan menipunya. Diana menyeluk poketnya untuk mengambil "handphone" dan menghantar message. "Datang ke tak Daniel?". Messagenya tidak berbalas. Diana melilaukan matanya ke arah keliling food court manalah tau Daniel sudah ada di situ. Akhirnya, deruman enjin motorsikal hinggap di telinga Diana. Diana memanjangkan lehernya untuk melihat siapakah geranganya yang menunggang motorsikal tersebut. "Urmm.. Daniel dah sampailah. Malulah aku nak jumpa dengan dia". Diana dengan segagah-gagahnya menuruni anak tangga untuk bertemu dengan Daniel. Daniel mengajak Diana duduk di sebuah meja di food court. Bermulalah detik pertemuan pertama Diana dengan Daniel. " Happynya aku hari ini! Daniel tu sweet jugak kan.. yeahhhh!"

(bersambung..)


: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

:Kisah Diana & Dia --> Chapter 2

Bermulalah kisah untuk menawan hati lelaki tersebut...
Diana dengan semangat menerima nombor telefon lelaki tersebut yang dikenali sebagai Daniel. Diana memulakan langkah dengan menghantar message kepada Daniel. Daniel pada ketika itu sangat sombong. Katanya orang yang tidak dikenali tidak akan dilayan. Diana agak marah ketika itu dengan lagak Daniel yang agak sombong. "okey, fine! Dia ingat dia tu budget HOT la sangat. Aku akan buktikan dia akan jatuh ke tangan aku". 

Semasa menuju ke kelas, Diana menuruni anak tangga yang agak curam untuk sampai ke kelas. Dalam perjalanan ke kelas Diana berselisih dengan Daniel. Daniel tidak tau siapa Diana ketika itu. Diana menghantar message kepada Daniel apabila Diana ternampak Daniel. Message yang telah dihantar "Hai, bawa beg berat nampak =P". Diana nampak Daniel sedang membaca message yang dihantar olehnya. Setelah membaca message tersebut, Daniel melilarkan matanya untuk melihat siapakah Diana. Tetapi Diana pantas menyorokkan "handphone"nya supaya Daniel tidak syak. "Haha, padan muka ko kan tak tau lagi siapa aku". Tapi malangnya Daniel langsung tidak membalas messagenya. "Bengangnya aku!".

Hari demi hari Diana tidak jemu mengacau Daniel dengan menghantar message. Daniel ada jugak membalas messagenya. Tapi apa yang Daniel balas hanya memaksa Diana memperkenalkan dirinya kepada Daniel. Diana tidak mahu mengalah. Diana tetap membuat Daniel dengan penuh tanda tanya. Pada suatu malam, Diana menerima satu nombor pelik. Diana mula syak bahawa itu adalah nombor kawan Daniel. "Eleh, ko ingat aku tak tau yang ko dah pass nombor aku kat kawan ko". Diana dengan pantas melayan aje nombor tersebut. Lama kelamaan Diana makin rapat dengan kawan Daniel yang dikenali sebagai Darren. Darren ni bagi Diana seorang yang agak caring, ambil berat berbanding dengan Daniel. Diana juga ada menanyakan kawan-kawannya bahawa mereka nie kenal tak dengan Darren. Tapi ramai yang tidak mengenali Darren. Diana semakin hari semakin rapat dengan Darren sehingga Darren telah menggelarnya "Unik" dan Diana pun menggelarkan Darren "Klasik"

Suatu hari Diana telah mengajak Darren untuk berjumpa. Darren pun telah bersetuju untuk berjumpa dengannya. Malamnya, Diana telah ditemani Zura untuk bertemu dengan Darren di sebuah anak tangga menuju ke food court. Bertemula Diana dengan Darren. Diana dan Darren hanya berbual-bual kosong. Pada ketika itu Diana perasan yang Darren telah membawa Daniel. Daniel hanya duduk di atas motor. Diana yakin Daniel tidak boleh nampak mukanya memandangkan di kawasan tersebut agak gelap. Selepas sahaja mereka bertemu, Diana pulang ke bilik. Diana telah menerima message dari Daniel. "Eh, apa pulak mamat nie tetiba je message aku. Buang tebiat agaknya!.Ingatkan tak sudi langsung nak berkawan dengan aku"

Bermulalah kisah Diana & Daniel sebagai seorang kekasih.. 
(bersambung..)

: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

:Kisah Diana & Dia --> Chapter 1

Diana diterima masuk ke sebuah universiti awam di sebuah negeri yang dikenali sebagai "Cik Siti Wan Kembang" dalam jurusan Pengurusan Perniagaan. Pada mulanya Diana enggan masuk ke situ kerana memikirkan dia akan berada jauh daripada keluarganya. Tetapi apabila memikirkan masa depannya, Diana gagahkan diri untuk belajar di situ selama tiga tahun lamanya. Apabila memikirkan tiga tahun tu merupakan tempoh yang agak lama, Diana telah memasang hajat untuk memohon tukar cawangan universitinya. 

Semester satu pun bermula.
 Diana berasa amat kekok untuk tinggal sebilik dengan teman-teman barunya kerana sebelum dia diterima masuk ke sini, Diana tidak pernah sekali pun berjauhan dengan keluarganya. Diana tetap gagahkan diri demi merialisasikan impiannya untuk menebus balik kekalahannya di dalam peperiksaan SPM. Diana bertekad apabila sahaja dia masuk ke sini, dia akan belajar bersungguh-sungguh dan menunjukkan kepada emak dan abahnya bahawa dia juga boleh berjaya seperti teman-teman sekolahnaya.

Minggu orientasi bermula. 
Agak mencabar baginya kerana dia perlu bangun awal pagi demi memenuhi tuntutan kakak-kakak dan abang-abang fasi selama seminggu. Semasa di rumah dahulu, tidak pernah sekali pun Diana bangun seawal 5.30 pagi. Tapi dengan adanya minggu orientasi ini, Diana perlu bangun seawal itu. Bagi Diana, minggu orientasi tersebut agak bermakna baginya kerana dari situ dia dapat belajar hidup berdikari tanpa emak dan abah, dapat bergaul dengan ramai kawan dan dapat mengenali dengan lebih dekat tentang universitinya. Diana serta teman-teman barunya diajar bagaimana untuk bekerjasama dalam kumpulan, bercakap dikhalayak ramai serta dapat mengasah vokal menyanyikan lagu tema universiti. 

Minggu orientasi telah tamat. 
Bermula kisah Diana sebagai seorang siswi.
Sebelum Diana menjejakkan kaki di universiti ini, dia pernah berbisik dalam hatinya untuk mencari seorang lelaki sebagai "teman rapat". Yela, sape tak nak "teman rapat" dari kalangan pelajar U kan. Semasa orientasi lagi dia telah pun mencuci mata dengan melihat rakan-rakan orientasi yang bernama sang lelaki. Diana agak pemalu juga. Dia hanya melihat dan memuji ke'henseman' lelaki-lelaki yang dijumpainya semasa orientasi. Diana telah menyuarakan hasratnya dengan teman sebiliknya untuk mencarikan dia seorang lelaki. Salah seorang teman biliknya, Zura telah menceritakan tentang seorang lelaki ini. Zura telah memberikan Diana nombor telefon lelaki tersebut. Kata Zura, lelaki tersebut sangat lawak. Tapi tak da la 'hensem' mana.  Zura telah mencabar Diana untuk memikat lelaki ini. Diana berkata kepada Zura "Jika aku dapat budak lelaki ini, aku kira menang, k". Diana menyahut cabaran Zura. 

Bermulalah kisah untuk menawan hati lelaki tersebut... (bersambung..)

: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

Friday, November 2, 2012

:: Sob Sob ::


Tepat pkol 11.26 pagi.. aku menerima satu bungkusan dari abang ensem dr pos laju.. aku pon menerimanya dan tandatangan la kat tmpat yang dier suoh kan.. aku sedeh sangat bila aku tgk pengirimnya.. dan aku dh jangkakan sesuatu.. aku pon membuka bungkusan tersebut.. ape yang bermain dlm fikiran aku sebelum nie terjadi pada hari ini.. dier memulangkan semula pemberian yang penah aku berikan kepadanya dulu.. mase ktorang masih lagi baik.. tapi sekarang aku faham.. dier ingin memutuskan hubungan silaturrahim yang terbina antara aku dan dier.. bila aku buka bungkusan nie.. luluh hati.. rase nak menangis pon ade.. aku ikhlas bg padanya.. tapi kenapa dier perlu memulangkan semula pemberianku ini.. even kita dh xmacam dulu atas sebab2 tertentu... sampai hati dier memulangkannya.. nie sume dugaan Allah atas ku.. xlayak berkawan dengannya lagi kan.. sebab tu dier pulang balek sume nie.. Semoga Allah melindunginya kemana dier pergi.. dan aku harap dier akan berjaya dengan apa yang dier kejarkan sekarang.. Terima Kasih kerana sudi menjadi temanku.. Allah sahaja yang dapat membalas setiap kebaikan yang dier curahkan padaku..Terima Kasih atas "Tasbih" ini.. ='(

Salam Sayang..

Dari Sahabatmu..
" kita tidak sedar bahawa ada yang sedang mendoakan kita "
: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

:: Dinginnya.. sunyi sepila.. takuttttt ! ::

Jam dah kol 1.07 pagi.. tapi aku masih tak tdo lagi.. mata rase xmengantok pon kan.. pagi nie sungguh dingin.. sunyi sepi rasenya.. satu suara pon xkedengaran.. urm.. buka blog je memang tgk berhabuk sakan.. xpenah nak update citer kan.. dari petang td aku dh tgk blog nie.. mood nak me'renovate' blog nie tinggi sangatkan.. sampai ke malam xhabes2 nak  me'renovate'.. skrg baru berkesempatan tok berciter sakan.. tapi xde la cte menarik pon tok dikongsikan.. juz nak btau.. "SELAMAT PAGI SUME!"  haha..

k la blogger sume... daaaa... ^_________^

: Thanks for reading this. LIKE it if you like. Do comment too :

soulmate !

Image Hosted At MyspaceGens

Kisah Kita !

Daisypath Anniversary tickers
Copyright© Bellezyda.blogspot.com. All Rights Reserved